d917791ae8d402e8815a220a6bde553f.png

Pada akhirnya, itu terlalu berat bagi Mauricio Pochettino.

Setelah melihat timnya di Tottenham melakukan perlawanan luar biasa dari agregat tandang 3-0 ke Ajax untuk mencapai final Liga Champions pertama, pemain Argentina itu tidak dapat menahan emosinya.

BBC Sport melihat bagaimana bos Spurs dan lainnya bereaksi pada malam yang menakjubkan di Amsterdam untuk klub London utara.

Tottenham menyiapkan final Liga Champions melawan Liverpool

Pahlawan hat-trick Moura layak dijadikan patung, kata Eriksen

Kane 'berharap' menjadi fit untuk final

“Sangat emosional menyaksikan Pochettino - reaksi terhadap kembalinya Spurs yang luar biasa

'Emosional melihat apa artinya bagi Poch'

Ketika wasit Jerman Felix Brych mengisyaratkan akhir momen semifinal yang berdenyut setelah pemenang dramatis menit ke-96 Lucas Livescore Moura, Pochettino berlari ke atas lapangan untuk merayakan dengan para pemainnya.

47 tahun, yang mengisyaratkan pada malam pertandingan ia bisa meninggalkan klub jika mereka memenangkan Liga Champions tahun ini, berlutut dan kemudian datang air mata kegembiraan yang berlanjut selama wawancara televisi pasca-pertandingan.

"Saya ingin mengingat keluarga saya ... luar biasa memberi hadiah kepada mereka," Pochettino, yang merayakan ulang tahun kelimanya yang bertanggung jawab atas Spurs sebelum final bersama Liverpool di Madrid pada 1 Juni, mengatakan kepada BT Sport.

"Emosinya luar biasa, terima kasih untuk sepakbola. Terima kasih sepakbola - jenis emosi tanpa sepakbola ini tidak mungkin.

"Terima kasih untuk semua orang yang percaya pada kita. Untuk menggambarkan ini dengan kata-kata itu sulit."

Mantan gelandang Manchester United Darren Fletcher menjadi emosional ketika menonton Pochettino menjadi emosional.

"Pochettino menangis seperti bayi dan dia berlutut ketika mereka mencetak gol," kata Fletcher kepada BBC Radio 5 Live.

"Itu membuatmu emosional mengawasinya dan melihat betapa berartinya baginya."

'Berteriak dan kemudian aku tersedak'

Bukan Livescore Football hanya Pochettino yang berjuang untuk menahan diri di akhir di Johan Cruyff Arena.

"Ada beberapa teriakan dan kemudian saya benar-benar tercekik dan kehilangan suara," kata mantan gelandang Spurs Jermaine Jenas kepada BBC Radio 5 Live.

"Saya ada di mana-mana dan itu adalah emosi mentah - tidak percaya dan kaget.

"Beberapa pemain seperti Jan Vertonghen dan Toby Alderweireld sudah lama berada di klub itu, berusaha mengembangkan diri, dan saya tidak berpikir mereka membayangkan bermain di final Piala Eropa untuk Tottenham.

"Spurs membutuhkan hari-hari ini, dan jika mereka bisa memenangkannya, itu mengirim mereka ke stratosfer yang sama sekali berbeda. Ini adalah malam terbaik dalam sejarah klub.

"Para manajer memiliki segalanya yang dilemparkan kepada mereka dan itu adalah malam bagi Mauricio Pochettino. Dia mungkin tidak akan pernah mendapatkan permainan seperti ini lagi dan saya senang baginya dan klub sepakbola."

"Itu hampir membuatmu tidak bisa berkata-kata '

Bahkan mantan pemain yang tidak pernah mengenakan kaus Tottenham terjebak dalam emosi prestasi luar biasa mereka.

"Itu hampir membuat Anda tidak bisa berkata-kata tentang apa yang terjadi," kata mantan bek Inggris Rio Ferdinand, yang bekerja untuk BT Sport.

"Kamu membutuhkan hati, keinginan dan usaha. Ini tentang menempatkan hatimu pada batas."

'Saya penggemar - saya tahu artinya'

Dan bagaimana dengan Harry Kane?

Striker itu telah merawat pergelangan kaki yang rusak dan melewatkan kedua pertandingan melawan Ajax.

Tapi itu tidak menghentikan kapten Inggris yang bergegas ke lapangan di akhir untuk merayakan dengan rekan satu timnya yang gembira.

"Saya penggemar pertama dan terutama dan saya tahu betapa berartinya bagi klub," kata Kane, yang berharap akan fit untuk final bulan depan.

"Rehab berjalan dengan baik. Saya mulai berlari dengan garis lurus minggu ini, itulah sebabnya saya boleh berlari pada akhirnya.

"Kami telah mengalahkan Manchester City dan Ajax sehingga saya harus mulai berlatih lebih keras lagi untuk membuktikan diri kepada sang pelatih."



Created: 9d ago
Visits: 4
Online: 0