Enam Gaya Desain Interior Kekinian Yang Sepatutnya Kamu Tau

Desain interior memang senantiasa menarik untuk disimak. Menata rumah, apartemen, atau bahkan kos dengan interior yang sesuai dengan kemauan kita bakal menambahkan kebahagiaan tersendiri dan membikin kita jadi lebih betah di rumah. Belum lagi sekiranya kita hobi berfoto, titik-spot di rumah kita bisa jadi instagramable tanpa seharusnya pergi keluar untuk mewujudkan jepretan dengan background oke.

Untuk kau yang penasaran apa saja gaya desain interior kekinian, yuk simak penjelasan serta kiat-kiat berikut. Ada beberapa rujukan menghias interior yang dapat Anda ikuti berikut ini. Baca pula bermacam-macam info perihal Kitchen Set Murah Surabaya disini.

1. Skandinavian
Terinspirasi dari salju, pegunungan dan lautan disekitar negara-negara Nordik, interior gaya Skandinavian sangatlah populer di seluruh dunia. Interior semacam ini dapat diterapkan di area ruang tamu, kamar tidur, serta kamar mandi sekalipun. Ciri khasnya yaitu kain berbahan wol, kain tenun dan bulu-bulu, serta kayu-kayuan mewujudkan sensasi Nordik lebih terasa.

2. Coastal
Terdengar seperti namanya, gaya Coastal terinspirasi dari aksesoris tepi pantai, motif laut serta kerajinan kayu yang kelihatan kuno. Material natural, warna putih, serta sebagian interior kaca menjadikan ruangan memiliki sensasi tepi pantai. Kunci dari gaya ini adalah menciptakan ruangan terang dan terasa sepoi-sepoi. Perpaduan warna utama diambil dari warna-warna seperti pasir pantai, kerang, laut serta langit. Jikalau ruangan kalian sempit, letakkan cermin besar menghadap ke arah sinar sang surya untuk memberi kesan terang pada ruangan hal yang demikian.

3. Industrial
Industrial lebih menunjukkan sisi "mentah" dari suatu bahan. Pengaplikasian batu bata atau baja mungkin jadi salah satu contoh yang ideal untuk menandakan bagaimana gaya industrial yang hakekatnya. Dengan perpaduan lantai bermotif garis, lampu gantung serta warna absah dari bahan baku gaya industrial menjadikannya nampak lebih alami. Melainkan tentu saja, bukan berarti kita dapat memasukkan segala interior tanpa ada editting pada beberapa hal. Menambahkan karpet Turki juga yakni opsi yang bagus untuk memberi kesan rumah tidak seperti ‘pabrik’.

4. Vintage
Vintage tidaklah senantiasa berbau yang ‘kuno’. Gaya pemberesan vintage sesekali juga memberi efek multifungsi untuk sebagian benda. Hindari pemberesan yang terlalu berlebihan demi terlihat menarik. Lemari vintage bisa jadi opsi untuk menghasilkan tatanan rumah tampak rapi tapi juga praktis. Rak terbuka juga dapat digunakan untuk menata buku atau aksesoris vintage sesuai dengan gayamu.

5. Minimalis
Gaya minimalis mulai ramai sejak awal abad 20 serta merambah ke desain interior. Terinspirasi dari kesederhanaan gaya desain Jepang, gaya minimali mengutamakan keluasan zona dengan hanya memberi interior seminimal mungkin. Permainan warna seperti hitam, putih dan warna primer menghasilkan minimalis semakin menonjol. Gaya minimalis tidak dihasilkan untuk memberi kesan dingin serta kaku, tapi lebih kesederhanaan serta alami tanpa menghilangkan kesan estetik ruangan.

6. Kontemporer
Gaya kontomporer senantiasa berkembang dari tahun ke tahun. Gaya kontemporer di abad ke-21 sendiri memiliki ciri khas kebersihan dan ruangan tanpa banyak hiasan. Logam dan kaca yaitu material populer gaya kontemporer. Penambahan mendetail-detal di sudut ruangan dengan memberikan aksesoris yang lebih curvy menghasilkan gaya ini kelihatan simpel tapi tetap ada sesuatu yang ditonjolkan.

Bagaimana? Sudah terinspirasi belum dengan gaya desain interior di atas? Tak cuma di rumah lho, kalian bisa memakai desain interior hal yang demikian di kos atau apartemen.



Created: 18/10/2018
Visits: 24
Online: 0